cerpen,

Cerpen: Dua Tiga Dan Keadailan

5/08/2020 08:42:00 pm Mini GK 4 Comments


Cerpen ini pernah tayang di tabloid ROSE HONG KONG dan sampai hari ini honornya enggak cair. Ehe
Cerita Poligami

Dua Tiga Dan Keadilan 

Oleh : Mieny Angel

Aku diam di depan pintu ruang perawatan. Aku masih ragu untuk masuk. Di dalam terbaring istriku yang tengah istirahat sejak seminggu yang lalu melahirkan. Bukan aku tak sayang istriku, aku takut untuk melangkah karena aku masih terngiang ucapannya beberapa hari yang lalu.

Tepatnya tiga hari yang lalu setelah dia dipindahkan ke ruang perawatan ini. Aku masih ingat dengan jelas.

“Uda, nikahilah Yuyun. Dia sangat sayang pada anak-anak kita. Dia juga yang rela memberikan ASInya untuk anak kita yang baru lahir. Kasihan dia. Karena musibah itu dia harus  
kehilangan suami dan anaknya. Ayolah Uda, menikahlah dengannya. Demi anak kita juga.”

“Sudahlah Diak, jangan kau paksa aku.” 
Aku tak pernah menyangka, istriku yang baru keluar dari ICU meminta hal yang seperti ini padaku. Semuanya terlalu cepat, bahkan semuanya tidak pernah ada dalam otak atau  
imajinasiku. 

“Diak gak memaksa. Mungkin karena Uda belum sayang sama Yuyun jadi semua terasa berat.” Ucapnya yakin.

“Percayalah Uda, suatu hari nanti sayang itu akan tumbuh dengan sendirinya.”

Galau. Aku kacau dengan permintaan Haisah, istriku. Dengan tiba-tiba dia memintaku untuk menikahi pengasuh anak kami. Aku tidak bisa, aku bingung. Tak pernah Haisah meminta sesuatu, sekali meminta ternyata permintaannya jauh dari bayanganku. Dia memintaku menikah lagi.

Alasan yang dia lontarkan lantaran dia sakit. Menurut dokter kanker. Tapi menurutku itu tidak seharusnya menjadi alasan untuk memintaku menikah lagi. 

Semuanya seakan dalam sebuah sinetron di televise. Istri untuk suamiku.

Percakapan tiga hari yang lalu benar-benar menguras tenagaku. Dan kini, apa yang harus aku katakana jika aku berada di ruangan bersama istri, anak juga Yuyun.

“Masuklah Uda, jangan di balik pintu saja.” 
Ternyata dia melihatku sedari tadi termenung di depan pintu.

Dengan langkah berat, aku masuk ke ruangan. Di ranjang istriku berbaring. Sementara di pojok ruangan, Yuyun tengah menggendong anak kedua kami yang masih berumur seminggu. Masih bayi merah.

“Uda…” suaranya menggantung. 
“Tuhan, ku mohon semoga dia tidak membahas masalah kesedianku untuk menikahi Yuyun.” Batinku. 
“Uda sudah pikirkan semuanya? Permintaan Adiak tidak beratkan Uda?” ucapnya lirih. 
Benar. Ternyata dia masih memikirkan permintaannya. Aku harus menjawab apa untuk semua ini. Aku tak mau menyakiti hati siapa pun.

“Diak…” aku bingung. 
“Tidak Uda. Menikahlah dengan Yuyun.” Ucapnya lagi sembari menatapku dan Yuyun bergantian. Dan yang lebih mengagetkan lagi, dia melepas cincin di jarinya menyerahkannya padaku dengan anggukan kepalanya. 
Aku terpukul.

“Diak tetap cinta pada Uda. Tapi mungkin waktu Diak tak lama lagi. Anak kita butuh seorang ibu. Yuyun juga tak akan keberatan menjadi ibu untuk anak kita, dia telah menjadi ibu yang baik. Air susu Yuyun telah menggantikan air susuku yang haram. Aku sakit Uda. Ayolah, kabulkan permintaan Diak."

Air mata mulai mengalir dari mata indahnya. Aku bingung dengan semua ini. Apa aku harus menikahi Yuyun? Aku belum sanggup. Dua istri saja aku tak sanggup adil, apa lagi tiga istri? Aku tak akan mampu adil.

Dulu istri pertamaku menyuruhku menikahi Haisah lantaran dia tak mampu mempunyai anak. Kini Haisah menyuruhku menikahi Yuyun karena sakit yang dideritanya.

Ya Allah, kenapa semua ini terlalu rumit? Aku belum bisa adil pada istriku Ya Allah. Apa aku harus mengabulkan permintaan istriku? Haisah terus memohon sedang Yuyun hanya menunduk. Tubuhku lemas, jujur aku ingin pingsan tapi kenapa tidak pingsan saja?

Dua dan kini hendak tiga istri. Sesuatu yang tak lagi-lagi tak pernah kuharapkan dalam hidupku ini. Entah mengapa sejak aku menikah hidupku penuh dengan likuan cobaan. Kalau boleh aku ingin hanya memiliki satu orang istri. Namun ternyata Tuhan berkata lain, aku harus  
berbagi perhatian dengan istri keduaku. Aku tak pernah tahu apa rencana Tuhan dengan skenario hidupku ini.

Kata seorang ustad, Poligami itu diperbolehkan asal kita mampu untuk berbuat adil. Dan poligami itu ada tuntunannya tersendiri. Aku masih terlalu kerdil untuk memaknai semuanya. 

Tidakkah ini sebuah cara Tuhan untuk menegurku?  
Dalam kegalauan yang teramat tiba-tiba pintu terbuka. Seorang wanita yang sudah kukenal terlihat senyum manis menghampiri ranjang.

“Assalamualaikum.” Ucapnya semangat. 
“Waalaikumsalam.” Jawab semua penghuni ruangan. 
“Uni Khatimah.” Sambut Haisah tak kalah semangatnya. 


Kini lengkap sudah. Dua orang istri di depan mataku dan satu calon istri yang belum aku kasih kepastian.

Wanita di hadapanku adalah wanita yang sama-sama aku sayangin juga wanita yang tangguh. Keduanya banyak mengajariku tentang hidup. Keduanya juga yang menyuruhku secara tak langsung untuk berbuat adil.

Keduanya tidak pernah bertengkar, sekalipun keduanya adalah istri pertama dan keduaku.

“Uda, Khatimah tahu. Sekarang semua terserah Uda. Haisah juga aku sudah memikirkan semuanya. Kalau pun Yuyun satu atap dengan kita, tidak masalah Uda.” Ucap Khatimah tegas.

Tubuhku benar-benar lemas. Mampukah aku berbuat adil untuk semua ini? Iman ini masih terlalu kecil Ya Allah. 


Dua dan kini tiga. Aku pandang wajah mereka satu persatu. Berat rasanya untuk mengatakan sanggup.

**** 
Wonosari, April 19.2011 
Keadilan itu diperlukan dalam sebuah rumah tangga 
Jadilah seorang imam yang benar-benar menjadi nahkoda dalam kapal yang kau bawa



*Catatan: cerita ini di-posting tanpa editan. Jika ada typo dan salah tanda baca, memang seperti itu awal saya menulis dulu.

You Might Also Like

4 comments:

  1. diawali dg curcol, hehe. aku sering banget dulu cerpen dimuat tapi gak dibayar. malah sekelas kementerian pun begitu, ah sdhlah!

    ReplyDelete
  2. Aih aih,, ceritanya ..
    Bagus kak, bikin antologi cerpen kak

    ReplyDelete
  3. Speechles baru baca awalnya juga. Mana ada istri yang secara rela suaminya dibagi ke wanita lain. Tapi ternyata ada.

    ReplyDelete
  4. Serasa baca "Ayat Ayat Cinta" versi cerpennya 😁😁😁
    Waktu dimuat di tabloid, difoto ngga mbak?
    Untuk kenang kenangan 😁😁😁

    ReplyDelete